• 15

    Oct

    Bahasa Kalbu

    Sebuah Percakapan saat nunggu antrian kamar mandi pas dauroh… Oknum A      : Mbak kuliahnya jyrusan Apa? Mbak 1          : Jurusan Bahasa Inggris Oknum A      : Kalo Mbak? Mbak 2          : Jurusan Bahasa Indonesia Oknum A      : Kalo Mbak yang ini? Aku                 : Jurusan BK *nyengir Oknum A      : BK tuh apa ya? Aku                 : Jurusan Bahasa Kalbu #eaaaa Hahaha, sok oke banget dah gue bilang Bahasa Kalbu segala. Tapi bener deh, guru BK itu kalo berkomunikasi sama anak juga harus pakek bahasa kalbu loh #eaaa :p .Kalo nggak,  gue mah sebagai guru kagak bakal paham ni
  • 9

    Oct

    Akhirnya Saya Marah!

    Akhirnya saya marah juga. Jutek-jutek gini saya ga pernah marah dengan anak murid saya, biar pun sekalinya mereka kurang sopan dantidak hormat, saya ga marah. Tapi kali ini sikap mereka berbeda. Makanya saya marah. Ah~ kenapa saya marah ampe segitunya ya? Tentu sebab yang sangat besar, sehingga saya bisa marah. Marah dengan siswa saya. Jadi ceritanya gini. Siang ini, pas jam pulang sekolah sebelom naik Trans Musi saya mampir dulu ke supermarket deket lorong sekolah untuk beli minum. Setelahnya saat saya mau menyebrang, saya melihat ada gerumulan anak-anak pakai baju sekolah dari kejauhan yang firasat saya mengatakan ‘ini sedang tawuran deh kayaknya’. Sengaja saya mendekat, karena perasaan saya ga enak. Barangkali itu adalah anak-anak murid saya yang emang suka banget
  • 6

    Oct

    Berburu High Heels

    Pas aku keterima jadi guru BK di SMK, aku hanya berfikir gimana cara aku berpakaian ? Ga mungkin kayak anak kuliahan khan? bisa –bisa murid muridnya mengira aku bukan guru mereka. Melainkan mahasiswa magang atau mahasiswa PPL. Tidak*karena faktor badanku yang super singset dan pendek* aku harus punya perbedaan. Hmm…. Baju. Biasanya baju guru-guru tuh pakek blazer. Kalo gitu aku pakek blazer aja dah. Jiyaahh…aku ga punya ding. berarti…. Mesti beli nih. eh..pas ditanya harga blazer mahalnya ampyuuunnn… ga jadi ah… pakek baju kuliah aja.  Akhirnya kata temenku yang udah berpengalaman dan sangat dewasa menyarankan kalo aku pakek high heel aja. Karena itulah yang membedakan kita dengan anak-anak didik kita. Pakek high heel membuat kita lebi
  • 6

    Oct

    Lagi, Saya 'Dilecehkan'

    Pada suatu hari yang cerah di hari senin, kantor ku kedatangan tamu dari BKKBN (yang lagi gencar-gencarnya promosi GENRE, yang iklannya si Jojo n Sinta itu loh). Sehabis Upacara, siap-siap ngerapi-in ruangan yang emang udah rapi. Kiky gitu loh *plaaaks* . Jam 9 pagi tamu udah dateng, ngobrol-ngobrol sama koordinator guru Bimbingan Konseling disekolah. Ditengah asik ngobrol dan shearing, koordinator BK kedatangan tamu dari diknas. Akhirnya aku yang ngajakin ngobrol tuh ibu-ibu dari BKKBN. Tibalah obrolan kami ke suatu peristiwa yang saya merasa “dilecehkan”. Ibu BKKBN            : “ Ga masuk kelas Dek” Aku                     &#
  • 6

    Oct

    Bahagianya Menjadi Tong Sampah Kalian

    Sudah hampir 2 bulan aku menikmati pekerjaanku menjadi seorang guru . Sungguh menyenangkan. Apalagi bidangku bersentuhan langsung dengan masalah remaja. Awalnya aku merasa ragu, apakah aku bisa membantu masalah anak-anak. Ternyata seiring waktu, timbullah kepercayaan mereka terhadapku. Mereka udah mau terbuka dengan masalah mereka dan minta aku membantu menyelesaikannya. Huff… Ternyata ga mudah jadi guru BK. Sungguh tak mudah, kata siapa guru BK itu ga ada kerjaan. Sehari kadang aku menghadapi minimal 2 orang klien yang konsultasi ataupun konseling. Dan itu membuatku harus berfikir keras supaya masalah-masalah yang mereka hadapi bisa teratasi dengan segera dan “sembuh” dengan total dari masalah itu. Semua murid ku sedang beranjak remaja. Jiwa remaja mereka
  • 6

    Oct

    MALAIKAT YANG CEREWET

    Malaikat ini mempunyai Wajah yang bercahaya, jiwa yang lembut bak awan pagi. Senyumnya meneduhkan, belaiannya menentramkan, nasehatnya menenangkan. Sebagai seorang yang berada disampingnya, tentu perasaan-perasaan seperti itu sudah sepantasnya dirasakan.Ia bagai malaikat yang menjaga dan melindungi kita dari perbuatan –perbuatan yang Alloh tak sukai. Siang itu menjelang zuhur, aku sendirian di kantor karena partner kerjaku lagi libur. Bermaksud mau pulang cepet karena mau kuliah, jadi aku udah beres-beres ruangan dulu sebelom aku balik. Eh..tiba-tiba beberapa anak murid perempuan datang keruanganku dengan wajah kusut dan manyun. Aku menanyakan apa gerangan yang terjadi pada diri mereka. Keinginan untuk bersegera pulang sepertinya harus ditunda dulu  Muncullah pertanyaan
  • 6

    Oct

    Berasa Kayak Yamaguchi Kumiko

    Karena aku jadi Guru di SMK tentu berbeda dgn guru SMA. Karena SMK(STM) kebanyakan anak cowok dibanding anak cewek. Aku udah ngebayangin peranku kurang lebih kayak Yamaguchi Kumiko di film gokusen,hehehe *lebay ah…* untung aja aku ga jadi wali kelas *Alhamdulillah..guru BK ga Boleh jadi wali kelas githu loch*. Pas Awal-awal masuk, perasaan takut dan malu menghampiri.Beribu pertanyaan pesimis mengelayuti otakku “Apa aku mampu?”, “ Apa aku bisa?”, “ gimana kalo aku perlakukan kayak sensei Yamaguchi Kumiko di film gokusen*Geer eiy ?” huwaaa…..langsung aku kubur idup-idup pikiran parno yang ga jelas itu. Okeh…saat hari pertama masuk kelas, kebagian kelas X jurusan Kria Kayu. Itu kelas isinya anak laki-laki semuuaaaa R
  • 6

    Oct

    Dilema : Antara Cita dan Cinta

    Sabtu pagi, aku dapet telephone dari alumni kampus yang juga anak LDK. Dia bilang disekolah tempat dia ngajar lagi dibutuhkan guru BK. “ Tapi aku belom lulus mbak” kataku , trus si mbak bilang “ gpp, yang penting akhwat, anak LDK” wah…wah…wah… gue banget dah . Dan akhirnya saat senin aku langsung meluncur ke TKP, dan aku izin ke TK. Akhirnya pas ketemu sama Koordiantor BK sekolah itu dan kepala sekolah, telah disetujui dan ditakdirkan bahwa aku keterima.Horaay..horaay…*sorak-sorak bergembira*, tapi…tiba-tiba kegembiraan ku tidak bertahan lama sodara-sodara. Aku lupa, kalo aku masih punya amanah jadi guru TK. Huff… DILEMA . Akhirnya aku memutuskan untuk mengundurkan diri dari TK dengan “terpaksa”. Memang tak mu
  • 6

    Oct

    Panggilan yang membebaniku

    Cerita Pertama Semasa aku SMA, aku dipanggil Kakak oleh adik-adik kelasku. Dan aku suka. Tapi, adik-adik teaterku pada “kurang asem” . Panggilan itu di plesetin, jadi “Kak Kiki…. Kak Kiki…KaKi…KaKi…”*dengan tempo cepat* Huaaa…. muncullah tanduk diatas kepalaku.Masak KaKi (singkatan dari Kak Kiki) >>> ingat!!! Adegan ini jangan ditiru. Berbahaya. Cerita kedua Saat semester 3, saat itu juga aku punya adik tingkat. Tapi entah kenapa aku ga’ mau dipanggil “Mbak” .Bagiku panggilan itu membebaniku. Karena seorang “Mbak” harus punya ilmu, pemahaman, dan segalanya mendekati sempurna deh*ini pikiranku dulu saat aku masih kolot dan belon pinter*. Lagipula adik tingkat dibawahku 1 tahun, umurnya sama deng
  • 5

    Sep

    Jangan Beri Ibu Cucu Nak!

    ‘Mama Minta cucu’ lebih seram daripada ‘Mama minta pulsa’ Pernah baca salah satu twit seseorang gitu. Tapi bagiku, yang lebih serem itu adalah ketika anak muridku bilang ‘Bu, ini cucu utk ibu‘ lebih seram dari pada ‘Bu ini kecoa utk ibu‘ Huaaa… Tidaaak >,< Jadi tahun kemarin, ada beberapa siswa yang memberiku ‘cucu’. Mereka ‘terpaksa’ menikah karena keadaan #Ngertikan ya maksudnya? . Nah otomastis  karena siswa-siswa itu adalah anak-anak saya disekolah yang biasa memanggil saya Ibu ditiap harinya, saat mereka punya anak berarti anak mereka itu adalah cucu saya. Nah kalo punya cucu berarti saya di panggil Nenek gitu khan? Omaigat! >,< Hentikan! Itu hanya pengantar saja. Jujur, s
- Next

Author

Follow Me

Search

Recent Post