• 6

    Oct

    Kelas Impian

    Dulu, salah satu impianku  adalah bersekolah di sekolah yang punya kelas kayak gini. Kayak di kartun-kartun atau dorama-dorama Jepang yang aku suka. Tapi ga kesampean. Ga ada juga kali ya sekolah yang punya kelas kayak gini di Palembang, ya setidaknya zaman aku SMA kagak ada deh. Setelah jadi guru, impian itu masih ada. Ingin mengajar dikelas seperti ini. Papan tulisnya itu loh ijo. Lucu khan ya? Dan ini yang paling penting, menulisnya pakek kapur. Ah~ berapa lama ya aku sudah tak bertemu dengannya? Setelah tamat SMP tak pernah lagi bertemu dengannya, kapur. Padahal dulu seneng banget liat kapur warna-warni. Papan tulis jadi lebih keliatan seger. Eh, jadi inget dulu suka nyuri kapur dikelas waktu SD dibawa pulang untuk maen sama teman-temen pas pulang sekolah, Astagfirulla
  • 6

    Oct

    Kesamaan Nasibku dan Chibi Maruko Chan

    Ngubek-ngubek Foto -foto di grup  Chibi Maruko Chan Di FB, ketemu beberapa foto yang mengingatkan ku dimasa yang lalu. Dizaman SD yang apa-apa diatur semua sama emak. Ceritanya dulu, yang motong-in rambut aku dan adik-adik adalah mamah. nah..kalo udah mamah yang potong, jadilah suka-sukanya beliau donk motong, secara rambut anaknya sendiri. Tapi yah, aku ga suka kalo yang potong rambut tuh mamah, karena Kadang buat anaknya khususnya aku jadi ga pede dgn hasil potongannya.Ntar kalo udah selesai potong, aku langsung nangis, karena jadi tampak jelek  tapi itu tak berlangsung lama karena mamah udah nyuap aku dengan duit  *mempan di sogok eiy :p nah..bagaimana dengan Chibi Maruko Chan ??? Silahkan artikan sendiri gambar di bawah ini. Kalo yang dulu suka nonton ni pi
  • 6

    Oct

    Bincang - Bincang Pernikahan with my mOm . . .

    Mereview ingatan beberapa tahun silam ketika pertama kali hijrah dan mengetahui ilmu bahwa PACARAN itu ga’ ada dalam islam. Mentoring siang itu Kiki :”mbak ..mbak katanya Pacaran ga’ boleh ya Mbak ?” Tutor ku :” Boleh Kok ” Kiki :>> Senyum Kegirangan <<> Tutorku : Tapi… setelah menikah Kiki dkk : Jiyaaahhhhh . . . . *gubrakzz Tutorku ”>> Penjelasan yang panjang<< Kiki dkk : Mengangguk – angguk… ”Oh.. gitu ya Mbak .. Sip deh. Say No to Pacaran ” Temen kuh : Jadi gimana kalo mau nikah mbak? Tutorku : ” dalam islam dikenal dengan istilah ta’aruf” Kiki : ”Whatttzzz . . . Ta’aruf !! Apaan Mbak ???” Tutorku : >>> Penjelasan yang lebih pan
  • 6

    Oct

    Hujan di Romadhon-ku [Kisah Roaming Tradisional ]

    Kulo nak cerito tentang romadhon kame’. Cerito romadhon siru 2 akhwat.Rabu kemaren, kulo bebaek ati ngerewangi aci ke ruang skripsi *Kebetolan bae, ketemu di kampus* Selesei dari sano,kami berencano balek. Tibo-tibo “miss lelet” dateng. “Huwaaa…. Peh..kito lari Ci” tereak dalem ati. Dak mungkin nian, miss lelet sudah ado dihadepan kami. Dak tau kapan metunyo. Fufufu… dio minta rewangi balek, ngambek proposal skripisi dwi. Jadilah kame’ boncengan motor betigo kerumahnyo yang dak jaoh dari kampus. Ngeliwati jalan yang belubang. Ujan grimis pulok, langit mendong, untung katek geledek. la nyampe dirumah “miss lelet”, ujan toron. untung bawa jas ujan. Akhirnyo kame’ balek ujan-ujan. Aci pakek baju jas ujannyo, kulo pa
  • 6

    Oct

    Tragedi Sendal Jepit

    Sore itu temen ku mampir kerumah buat ngobrolin “bisnis” *tsaah, gaya* . Ba’da sholat ashar kami sama-sama menyantap mie ayam di warung deket rumahku. Hmm…..yummy, akhirnya bisa mencicipi mie ayam juga setelah “ngidam” berminggu-minggu. Hehehe…. Perut kenyang hati pun senang, akhirnya kami memutuskan untuk mampir kewarnet yang ga jauh dari rumahku juga. Hampir 1 jam lebih kami disana. Pulang menjelang maghrib, padahal niatnya tadi bentar. Setelah didepan pintu, tiba-tiba temenku bilang “ Ki, sandal yang aku pakek hilang ?” * Karena kalo mau masuk ke warnet kudu lepas sendal “ Hah …..masa…??? Sandal emak ku tuh….*temenku pinjem sendal emakku tadi,karena waktu dia k
  • 6

    Oct

    TENTANG KIKY DAN ANAK-ANAK (1)

    Hari selasa lalu 28 Juni 2010, aku diminta untuk jadi panitia “Holiday Camp” anak-anak sekolah di komplek sebelah. Dari tanggal 3 - 4 Juli 2010. Dengan bahagia aku terima tawaran itu. Karena aku sama sekali ga pernah ngerasain kemah. Maklum ga pernah ikut pramuka. Anak Rohis tulen eiy *halaaaahhhh* Setelah hari H tiba, pagi-pagi aku udah semangat banget untuk menghadiri acara itu. Pas sampe ditempat. Aku udah melihat segerombolan anak-anak dari umur 5- 15 tahun bergerumul di meja registrasi. “Sepertinya bakal seru acara ini” gumamku Setelah upacara pembukaan berakhir, anak-anak dibagi 10 kelompok menurut usianya.Dan para pendamping pun disuruh milih, mau kelompok yang mana. Daaaaannn…..akhirnyaaaa, hasil dari rebut-rebutan aku mendapatkan kelompok a
  • 6

    Oct

    CINTA SEMANIS GULALI

    [karena, bertemu dengannya membuatku melupakan masalah yang sempat membuatku stress stadium akhir] Penah makan gulali?? Gimana rasanya??? Manis khan ??? Begitulah cintaku semanis gulali. Cintaku terhadap anak –anak yang berhati selembut awan pagi. Putih, bersih berpadu dengan sinar mentari. Membuat siapa saja yang memandang menjadi teduh. Karena dengannya aku bisa merasakan sesuatu keajaiban Kebahagiaan, ketu-lusan, dan kesabaran. Karena hati mereka sungguh bersih seperti kertas kosong, kitalah sebagai orang tua dan lingkungan yang menggorreskan hal baik atau hal buruk diatas kertas itu, yang akan mereka bawa hingga mereka dewasa. Hati mereka yang selembut gulali … manis, lembut dan lengket. Kadang bila salah pegang bisa kempes dan bila terlalu lama digenggam akan len
  • 6

    Oct

    Tatkala Citaku Luluh Lantah

    Hanya ingin menceritakan tentang keinginan seorang ARMELIA RIZKY HIDAYATI. Dahulu kala, ketika aku masih imut-imut alias masih anak-anak. Seperti anak-anak biasanya, aku punya cita-cita yang sangat familiar untuk era ini yaitu jadi arteesss *CATET Ini dulu yah. Kala aku kanak-kanak*. Lebih tepatnya pengen jadi Presenter .Tapi aku udah putus asa duluan. Karna tiap kali aku menunjukkan talentaku didepan kaca dengan ngomong sendiri. Selalu dibilangin oleh orangtua dan adik-adikku ”Hati –hati Uni *panggilan Kakak orang minang* ntar GILA”. Ku Urungkan niatku untuk mengali lebih jauh bakatku. Karna aku takut bener-bener gila *padahal kalo orang disekitarku menyadari, itu salah satu caraku mengembangkan bakatku. Aku mah dulu kagak ngerti*. Tatkala aku beranjak remaja
  • 6

    Oct

    Geram....Geram....Geram !!!!

    Geram….Geram..Geram… !!! sama orang yang selalu menolak kebenaran. dan selalu “ngeles” kalo diajak pada kebeneran tapi, bersabarlah….. bukankah itulah namanya dakwah jalannya tidak akan semulus jalan tol dan tak akan semudah membalikkan telapak tangan kalau engkau geram, lebih baik gigit bantal saja… Aum …. 
  • 4

    Oct

    Random #....

    Okesip! Terima kasih telah ‘menyakiti’ hati saya dan membuat saya mati kesal. Ini menjadikan saya dewasa, lebih tegar!#Lempar Meja Makan #KemudianBadai
- Next

Author

Follow Me

Search

Recent Post